Masih Ada Waktu Tentukan Siapa Capres Cawapres Pilihanmu

Tiga capres usai mengikuti debat perdana
Sumber :
  • Viva.co.id

Surabaya, VIVA Jatim –Usai mendengar debat capres dan cawapres maka sekarang masalahnya tergantung kepada  rakyat dan warga negara indonesia yang punya hak pilih untuk menentukan siapa dari 3 pasang calon (paslon) presiden dan wakil presiden yang akan kita pilih.  

Nusron Wahid Komentari Usulan Ganjar tentang Hak Angket DPR Terkait Dugaan Kecurangan Pemilu

Waktu yang tersisa bagi rakyat untuk merenung hanya tinggal 5 hari lagi karena pada tanggal 14 februari ini kita akan berbondong-bondong ke tempat pemungutan suara (TPS)  bagi  memilih salah satu pasangan yang akan kita percaya bagi memimpin bangsa ini untuk masa 5 tahun kedepan.

Tetapi yang menjadi pertanyaan sekarang sebagai warga bangsa adalah apa yang akan dijadikan sebagai dasar dalam memilih. Melihat ada beberapa dasar yang akan menjadi acuan oleh saudara-saudara sebangsa setanah air dalam memilih.

Mitos Weton Pemilu 2024 Disebut Hari Banteng Lumpuh, Benarkah?

Menurut Wakil Ketua Umum MUI, Anwar Abbas acuan Pertama memilih Presiden dan Wakil Presiden adalah ikut-ikutan. Mereka akan memilih paslon yang dipilih oleh teman-temannya dan atau saudara-saudaranya dan atau oleh atasannya.

"Kedua, loyalitas, karena mereka senang dan loyal kepada paslon tersebut maka mereka memilihnya tanpa harus menalar dan mempertimbangkan baik dan buruknya dampak yang akan terjadi bila paslon tersebut yang mereka pilih," ungkap Anwar Abbas dikutip dari VIVA pada Minggu, 11 Februari 2024.

Kenali Perbedaan Istilah Quick Count, Real Count dan Exit Poll dalam Pemilu

Ketiga, pragmatisme di mana mereka akan memilih paslon tersebut jika paslon tersebut dapat memberi keuntungan kepada mereka, misalnya mereka nanti bisa jadi ini dan atau jadi itu atau dapat ini dan dapat itu atau misalkan mereka bisa dapat uang Rp50 ribu atau Rp100-300 ribu dan lain-lain.

Keempat, idiologis di mana mereka akan memilih calon yang memang menurut mereka akan bisa melaksanakan tugasnya dengan sebaik-baiknya  sesuai dengan amanat konstitusi yaitu melindungi, mencerdaskan dan mensejahterakan rakyat serta mampu mengangkat harkat dan martabat bangsa di mata dunia karena dia diharapkan akan bisa membuat negara kita mampu untuk duduk sama rendah dan tegak sama tinggi dengan bangsa-bangsa dan negara-negara  lain di dunia sehingga negara kita bisa menjadi negara dan bangsa yang mampu ikut secara aktif dalam menciptakan ketertiban dunia.

Halaman Selanjutnya
img_title