Waspada! Leptospirosis Kini Merambah ke Trenggalek dan Tulungagung

Leptospirosis berasal dari bakteri kencing tikus
Sumber :
  • Istimewa

Jatim – Kasus Leptospirosis saat ini menjadi perhatian Dinas Kesehatan (Dinkes) Jawa Timur. Pasalnya, beberapa daerah sudah terdeteksi wabah ini, termasuk di Kabupaten Tulungagung dan Trenggalek yang berbatasan langsung dengan Pacitan.

Melihat Eksotisme Pantai Mutiara hingga Ekspor Tangkapan Ikan Tuna

Dilansir dari VIVA, data resmi yang dikeluarkan Dinas Kesehatan Jawa Timur, jumlah kasus leptospirosis tercatat masih berpotensi ada kenaikan. Sementara angka tertinggi penderita adalah Kabupaten Pacitan yang mana enam penderita di antaranya meninggal dunia.

Dinkes Kabupaten Pacitan terus gencarkan sosialisasi  program penyakit menular dan tidak menular bagi masyarakat secara menyeluruh, di wilayah Kabupaten Pacitan dengan gerakan pola hidup bersih dan sehat (PHBS).

Mengenal Sunarko Sodrun Tulungagung, Penulis Sastra Jawa yang Terima Penghargaan Kemendikbud

Sosialisasi bukan hanya di kelompok besar tetapi juga melalui kelompok kecil baik itu tingkat RT RW, Posyandu, Masjid maupun kelompok kecil yang lain yang ada di Pedesaan dan Kota.

"PHBS menjadi penangkal dini agar warga tidak terjangkit bakteri leptopira yang biasanya ada pada kencing tikus di sekitar rumah atau lingkungan tertentu. Semua jenis penyakit bahkan bisa dicegah dengan PPHBS. Cara ini dapat dibilang efektif," kata PLT Kepala Dinas Kesehatan Pacitan, dr Daru Mustiko Aji.

Siswa Tulungagung Ini Juara II Kejuaraan Paralayang Euro Asia Championship

Sosialisasi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit ini merupakan gerakan demi menekan angka sebaran bakteri leptospira seiring dengan meningkatnya populasi tikus sepekan terakhir ini.

Sebagai upaya Dinas Kesehatan dalam pencegahan penyakit leptospirosis yang belakangan mewabah di sejumlah daerah di Pacitan kendati sejauh ini masih ada ditemukan kasus leptospirosis.

Halaman Selanjutnya
img_title