Kata Ketua DPD RI soal Aturan Perlindungan Ojol yang Tengah Digodok Pemerintah

Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti
Sumber :
  • Nur Faishal/Viva Jatim

Surabaya, VIVA Jatim – Sebagai upaya memberikan perlindungan kepada para pengendara ojek online atau ojol, Pemerintah Republik Indonesia, melalui Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian dan Kementerian Tenaga Kerja tengah menyusun peraturan baru. 

Konferwil PWNU Jatim akan Digelar pada 2-4 Agustus 2024 di Tebuireng Jombang

Hingga kini, pemerintah masih mencari rujukan undang-undang yang tepat untuk menjadi payung hukum bagi Peraturan Menteri Tenaga Kerja tentang perlindungan ojol ini. 

Sebab, hubungan antara pengemudi ojol dengan perusahaan bersifat kemitraan. Bukan karyawan. Sehingga belum diatur di dalam Undang-Undang. 

29.481 Seragam Gratis untuk untuk Siswa Tak Mampu dari Pj Gubernur Jatim Adhy Karyono

Menanggapi hal itu, Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti memberi masukan dengan menekankan pada paradigma kemitraan itu sendiri. Dimana kemitraan itu adalah hubungan saling menanamkan modal. Sehingga pengemudi ojol harus dianggap bagian dari beneficial ownership atau pemilik saham.

“Pengemudi ojol ini kan pada prinsipnya menanamkan modal. Yang paling besar adalah kendaraan mereka. Dimana kendaraan itu menjadi bagian inti dari alat produksi perusahaan. Sehingga mereka itu juga bagian dari penanam saham,” ungkapnya dalam keterangan tertulis yang diterima Viva Jatim, Minggu, 16 Juni 2024. 

Atraksi Bocah-bocah Buddhis Afrika Pukau Ribuan Umat Buddha di Surabaya

Sebagai bagian dari penanam saham, meskipun valuasinya kecil, maka sudah ada sebenarnya cantolan payung hukumnya. Maka, selain mendapat fee dari keringatnya saat menjalankan pekerjaan, valuasi dari modal dia juga harus diperhitungkan sebagai bagian dari deviden. 

“Orang di lantai bursa bisa membeli saham perusahaan ojol ini. Bahkan nilai per lembar sahamnya lebih murah dibanding harga kendaraan. Begitu publik membeli saham, kan disebut juga sebagai bagian dari pemilik. Mendapat pembagian keuntungan juga. Apalagi pengemudi ojol ini menanamkan modal dalam bentuk alat produksi,” sambungnya. 

Halaman Selanjutnya
img_title